MANHAJ

SELAMAT DATANG DI BLOG KAMI, SEMOGA BERMANFA'AT.

Senin, 11 Juni 2012

AL QUR'AN SEBAGAI PEDOMAN HIDUP


Add caption



Oleh: Abu Ibrahim.


1    .      Al Qur’an kalam Allah bukan mahkluk di turunkan ke pada Muhammad `

رُسُلًا مُبَشِّرِينَ وَمُنْذِرِينَ لِئَلَّا يَكُونَ لِلنَّاسِ عَلَى اللَّهِ حُجَّةٌ بَعْدَ الرُّسُلِ وَكَانَ اللَّهُ عَزِيزًا حَكِيمًا . لَكِنِ اللَّهُ يَشْهَدُ بِمَا أَنْزَلَ إِلَيْكَ أَنْزَلَهُ بِعِلْمِهِ وَالْمَلَائِكَةُ يَشْهَدُونَ وَكَفَى بِاللَّهِ شَهِيدًا
Dan (Kami Telah mengutus) rasul-rasul yang sungguh Telah kami kisahkan tentang mereka kepadamu dahulu, dan rasul-rasul yang tidak kami kisahkan tentang mereka kepadamu. dan Allah Telah berbicara kepada Musa dengan langsung. 4. An Nisaa: 164-165

Allah berbicara langsung dengan nabi Musa p merupakan keistimewaan nabi Musa p oleh karena itu nabi Musa p disebut: Kalimurrahman sedang rasul-rasul yang lain mendapat wahyu dari Allah dengan perantaraan Jibril. Begitu pula nabi Muhammad ` pernah berbicara secara langsung dengan Allah pada malam hari di waktu Mi'raj.

2.      Allah akan menjaga Al Qur’an dan juga makna yang terkandung di dalamnya

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ
Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Al Qur’an, dan sesungguhnya kami benar-benar memeliharanya. 15. Al Hijr : 9
Allah menjaga al Qur’an dengan sunnah NabiNya dan para ulama

3.   Al Qur’an sebagai petunjuk dan rahmat  bagi manusia
ذَلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ فِيهِ هُدًى لِلْمُتَّقِينَÇËÈ
Kitab (Al Quran) Ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa, 2. Al Baqarah: 2
شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ4
 (beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). 2.Al Baqoroh.185.
تِلْكَ آيَاتُ الْكِتَابِ الْحَكِيمِ . هُدًى وَرَحْمَةً لِلْمُحْسِنِينَ
Inilah ayat-ayat Al Quran yang mengandung hikmat,Menjadi petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang berbuat kebaikan, 31. Lukman :2-3.
4. Al Qur’an sebagai obat
وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ وَلَا يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إِلَّا خَسَارًا
Dan kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian. 17. Aal Isroo’: 82.
Tidaklah mengambil kebaikan- kebaikan itu kecuali orang-orang yang memang di jauhkan dari rahmat Allah sebagaimana ayat di atas.
Rasulullah menjamin orang yang berpegang dengan Al Qur’an dan sunnah akan selamat dari kesesatan.
 إني قد تركت فيكم شيئين لن تضلوا بعدهما : كتاب الله و سنتي
 Sesungguhnya aku tinggalkan dua perkara yang kalian tidak akan tersesat selamanya ,kitab Allah dan sunnahku. Mustadrok As Shohihain.  Al Hakim
Demikian pula jika kita berselisih supaya kembali pada Allah dan RasulNya.
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا
Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. QS.4. An Nisaa: 59
5. Al Qur’an sebagai penentram hati
الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ
 (yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, Hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram. QS.13 Ar Raa’d: 28
Fenomena yang sangat menyedihkan kaum muslimin lebih suka Koran dari pada Al Qur’an.
Allah mengancam terhadap orang yang berpaling dari Al Qur’an
قُلْنَا اهْبِطُوا مِنْهَا جَمِيعًا فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُمْ مِنِّي هُدًى فَمَنْ تَبِعَ هُدَايَ فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ (38) وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِآيَاتِنَا أُولَئِكَ أَصْحَابُ
النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ
Kami berfirman: "Turunlah kamu semuanya dari surga itu! Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepadamu, Maka barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati".Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat kami, mereka itu penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. 2.       Al Baqoroh 38-39
وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى (124) قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرْتَنِي أَعْمَى وَقَدْ كُنْتُ بَصِيرًا (125) قَالَ كَذَلِكَ أَتَتْكَ آيَاتُنَا فَنَسِيتَهَا وَكَذَلِكَ الْيَوْمَ تُنْسَى  
Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, Maka Sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta".Berkatalah ia: "Ya Tuhanku, Mengapa Engkau menghimpunkan Aku dalam keadaan buta, padahal Aku dahulunya adalah seorang yang melihat?" Allah berfirman: "Demikianlah, Telah datang kepadamu ayat-ayat kami, Maka kamu melupakannya, dan begitu (pula) pada hari Ini kamupun dilupakan". 20. Toha: 124-126.

Oleh karena itu janganlah anak istri dan harta kita melupakan kita dari Allah sebagaimana Allah sebutkan di dalam ayatNya:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ

Hai orang-orang beriman, janganlah hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. barangsiapa yang berbuat demikian Maka mereka Itulah orang-orang yang merugi. QS.63. Al Munafiqun: 9
Dari sini kita mengetahui betapa kita membutuhkan Al Qur’an,  jika ada orang-orang yang mengatakan mempelajari Al Qur’an bisa membahayakan ada beberapa sebab di antaranya tidak memahami Al Qur’an dengan pemahaman yang benar. Sebagaimana kaidah yang di buat ulama.
    Semoga bermanfaat








Tidak ada komentar:

Poskan Komentar